Ulat Ini Mungkin Dapat Menyelamatkan Dunia Satu Hari Nanti. Begini Cara Ulat Ini Dapat Menyelamatkan Dunia Sekaligus Manusia

Pengkaji telah menemui cara menyelesaikan pencem4ran plastik yang semakin meningkat dengan penemuan terkini ulat lilin atau yang juga dikenali sebagai Galleria mellonella.

Menurut pengkaji, ulat tersebut dapat memakan plastik dan membantu mengurangkan pencem4ran yang disebabkan oleh penggunaan satu triliun beg plastik p0lyethylene setiap tahun oleh manusia di seluruh dunia.

“Kita telah menemui bahawa ulat dari sejenis serangga, Galleria mellonella, mampu untuk melakukan penguraian  dari salah satu plastik yang paling sulit, mampu bertahan lama, dan paling banyak digunakan: p0lyethylene,” . Kata Federica Bertocchini dari the Institute of Bi0medicine and Bi0techn0l0gy di Cantabria, Sepanyol.

Federica Bertocchini melakukan kajian mengenai penguraian plastik secara bi0l0gi dengan memanfaatkan ulat Galleria mellonella.

Percubaan yang dilakukan Bertocchini menunjukkan bahwa ulat tersebut dapat memec4h ikatan plastik dengan cara seperti mereka mencerna lilin sarang lebah. Secara semulajadi, ulat Galleria mellonella hidup di lilin sarang lebah. Kerana itulah kehadiran ulat ini menjadi kerisauan bagi peternak lebah di seluruh Eropah. Termasuk Bertocchini yang juga seorang peternak lebah.

Pertama dia memulai kajian mengenai ulat pengurai plastik ini apabila secara tidak sengaja melihat satu kejadian unik di sarang lebah di rumahnya. Kejadian itu terjadi ketika dia meletakkan ulat Galleria mellonella tersebut di beg plastik, mengikatnya sehingga tertutup, dan meletakkan beg plastik tersebut di bilik rumahnya sementara dia menyelesaikan pembersihan sarang.

Ketika kembali ke bilik dia mendapati ulat-ulat tersebut telah keluar dan berada di mana-mana. Ulat berhasil lolos dengan cara mengunyah beg plastik hingga berlubang dengan cepat. Beg  plastik tersebut dipenuhi kesan berlubang setelah ulat Galleria mellonella terkur0ng di dalamnya selama lebih kurang 40 minit.

Dalam kajian makmal, pengkaji mendapati bahawa 100 ulat Galleria mellonella dapat melmakan 92 mg p0lietilena dalam waktu 12 jam.

Mereka juga menfdapati bahawa cacing-cacing itu mengubah polyethylene menjadi ethylene glyc0l, sebuah unsur 0rganik yang digunakan untuk membuat benang-benang p0lyester selain berjuta zat anti beku. Masih belum dapat dipastikan apakah ulat-ulat itu mengeluarkan cukup unsur organik tersebut sehingga layak dikomersilkan.

Plastik bukan makanan semulajadi ulat lilin, tetapi pengkaji menyatakan kerana mereka meletakkan telur-telurnya di sarang lebah, anak-anak ulat yang baru menetas kemudian memakan lilin di sarang lebah tersebut.

“Lilin adalah sebuah p0lymer, sejenis ‘plastik semulajadi,’ dan memiliki struktur kimi4 yang serupa dengan p0lyethyleen,” kata Bertocchini.

Para pengkaji menyatakan mereka masih berusaha untuk lebih memahami cara lilin tersebut dicerna, namun kajian tersebut dapat memangkinkan pada penyelesaian bi0teknologi berkaitan pencem4ran plastik.

“Kami merancang untuk menerapkan ini ke dalam cara yang sesuai untuk menyelesaikan masalah pencemar4n plastik, bekerja menuju sebuah penyelesaian yang dapat menyelamatkan lautan, sungai, dan seluruh persekitaran dari pencem4ran plastik yang tidak dapat dielakkan,”. Kata Bertocchini.

Kajian ini telah disiarkan dalam jurnal Current Bi0l0gy. Semoga usaha yang dilakukan oleh mereka dapat memberi manfaat kepada seluruh manusia dan juga dapat menyelesaikan masalah pencem4ran plastik yang sukar dielakkan.

Terima Kasih Kerana Membaca. Silakan SHARE Ya!

Terjemahan Dan Disediakan oleh Berita Kopak / Content Media

Sumber : tirto.id