Kerana Tidak Percaya Per4ng Telah Berakhir, Selama Hampir 30 Tahun Tenter4 Jepun Ini Terus Bersembunyi Dan Berju4ng Di Pulau Ini

Hampir tiga dekad Onoda menghabiskan masa di hutan – pada awalnya dengan tiga rakan dan akhirnya sendirian – dilihat sebagai contoh panjang luar biasa yang mana beberapa tenter4 Jepun akan menunjukkan kesetiaan mereka kepada maharaja.

Tidak mahu mempercayai bahawa per4ng telah berakhir dengan kekal4han Jepun pada bulan Ogos 1945, Onoda bersama tiga rakannya telah memulakan per4ng secara geril4 untuk membun0h sekurang-kurangnya 30 orang yang dia percaya sebagai ask4r mus0h.

Dunia telah mengetahui kisahnya apabila salah seorang rakannya telah muncul dan kembali ke Jepun pada tahun 1950. Seorang lagi sahabatnya terus bersamanya sehinggalah sahabatnya itu ditemb4k oleh tenter4 Filiphina pada tahun 1972.

Pada tahun 1974, dia telah dipujuk untuk menyer4hkan diri apabila bekas pegawainya pergi ke persembunyiannya di pulau Lubang di Filipina barat laut dan meyakinkannya bahawa per4ng telah berakhir. Barulah dia percaya dan telah menyer4h diri dan keluar dari tempat persembunyiannya.

Sebelum itu, segala usaha untuk memujuknya tidak dipercayai oleh Onoda kerana dia berfikir itu adalah pl0t yang dikarang oleh kerajaan pro-AS di Tokyo. Pada masa dia menyer4h diri, dia telah berada di pulau itu sejak tahun 1944, dua tahun selepas dia dia menjadi tenter4.

Dia kemudian diamp0nkan oleh presiden Filipina itu, Ferdinand Marc0s. Dalam penyerahannya secara rasmi kepada Marc0s, Onoda memakai pakaian seragam, topi dan ped4ng tenter4 empayarnya yang telah berusia 30 tahun, yang semuanya berada dalam keadaan baik.

Dia kembali ke Jepun pada Mac tahun yang sama, tetapi selepas berjuang untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan di tanah air, dia berhijrah ke Brazil pada tahun 1975 untuk menjadi seorang petani. Dia kembali ke Jepun pada tahun 1984 dan membuka sebuah kem perkelahan untuk kanak-kanak di Jepun.

Onoda adalah salah seorang daripada beberapa tenter4 Jepun yang terus bersembunyi di medan peper4ngan selepas perang berakhir.

Onoda, seperti Sh0ichi Yok0i, seorang ask4r yang ditemui di pulau Guam pada tahun 1972, menolak berita pengisytiharan berakhirnya per4ng dan menganggapnya sebagai pr0pag4nda bersekutu. Ketika kembali ke sambutan pahl4wan di Jepun, Yokoi berkata: “Ianya sangat memalukan, tetapi saya telah kembali.”

Terima Kasih Kerana Membaca. Silakan SHARE Ya!

Terjemahan Dan Disediakan oleh Berita Kopak / Content Media

Sumber : Guardi4n