Demi Memberi Pendidikan Kepada Anak-Anak Muridnya Yang Miskin, Wanita Ini Terus Menjadi Guru Selama 72 Tahun.

M.R Rujisamorn Sukhsvasti adalah seorang guru besar yang mengasaskan Wannawit School di Bangkok 72 tahun yang lalu. Bangunan sekolah yang terletak di lokasi yang strategik di tengah pusat bandar itu, membuatkan ramai orang dan syarikat yang menawarkan wang yang banyak untuk membeli tapak sekolah tersebut.

Tetapi guru besar ini tidak sekali-kali mahu menjualnya kepada sesiapapun. Ini kerana dia mengasakan sekolah tersebut untuk memberi pendidikan kepada kanak-kanak dari keluarga miskin dan kurang berkemampuan. Beliau tidak mengambil sedikit pun yuran daripada keluarga yang miskin. Sekolah yang mepunyai hanya 8 orang pelajar semasa awal pembukaannya kini telah mencapai 514 orang.

“Jika sekolah ini ditutup, tiada tempat lagi anak-anak miskin untuk belajar?” katanya yang sudah uz0r yang hanya berbaring di atas katil.

Kisah hidup Rujisamorn yang sejak muda menjadi guru di sekolajh itu telah dijadikan filem pendek. Semangat dan pengorbanannya telah membuatkan orang begitu menghormatinya.

Sebuah syarikat hartanah pernah menawarkan wang tunai sebanyak 1 milion baht (lebih kurang RM 1,281850 ) kepada beliau, tetapi tidak sedikit pun mengubah pendiriannya dan semangatnya untuk memberi pendidikan kepada kanak-kanak yang kurang berkemampuan.

Dalam 70 tahun pengalamannya mengajar, dia memberi pesanan kepada para guru bahwa tanggung jawab seorang guru adalah mendidik murid, mengajarkan segala ilmu pengetahuan kepada mereka, dan menjadikan murid seorang yang berakhlak tinggi. Dia menceritakan sebuah kisah yang begitu mengharukan untuk dijadikan teladan supaya guru tidak memuk0l dan memarahi anak murid.

Ketika salah seorang keluarga muridnya megalami bencan4, dia akn melawat dan mengambil tahu tentang mereka. Dia akan menggunakan wang sendiri untuik membelikan anak segala keperluan sekolah yang musn4h.

Ketika melihat anak muridnya memakai stokin yang terk0yak, dia akn membelikan mereka stokin baru

Ketika dua orang ank muridnya berkel4hi, dia tidak akan memar4hi mereka tetapi dia akan mengik4t tangan mereka bersama. Mereka tidak dibenarikan meleraikan ikatan tersebut. Ahirnya kedua anak murid tersebut akan menjadi rapat antara satu sama lain.

Ketika ada muridnya yang kehil4ngan ibuba[a, dia akan menenangkan mereka dan meml0k mereka supaya mereka tidak berasa sediih dan dapat merasakan kasih sayangnya.

M.R Rujisamorn Sukhsvasti telah mengabdikan segala hidupnya kepada anak-anak muridnya. Dari seorang anak gadis sehinggalah dia menjadi seorang perempuan tua yang uzor.

Sekarang dia hanya mampu terbaring di katil. Bekas-bekas anak muridnya senantiasa datang menziarahinya. Mereka akan menyanyi dan menghiburkan serta memberi penghormatan untuknya.

Segala hidupnya selama ini akan dikenang oleh anak-anak muridnya. Jasanya kepada mereka tidak ternilai. Bagi wanita ini, guru itu bukan sekadar hanya satu pekerjaaan sahaja tetapi adalah sebahagian hidupnya.

“Terima kasih kerana datang menziarahiku. Saya sangat terharu. Semoga anda semua dikurniakan kesihatan dan panjang umur seperti saya.” katanya kepada murid-muridnya.

Lihat VIDEO kisah guru M.R Rujisamorn Sukhsvasti di bawah ini

Guru

Guru bagaikan pelita yang pelan-pelan membakar dirinya demi menerangi muridnya ..

Posted by Tahu Gak Kamu on Sunday, July 8, 2018

Filem pendek ini merupakan iklan Seven eleven 7-11 untuk memperingati hari guru yang jat0h pada 16 Januari di Thailand.

Begitulah kisah seorang guru yang mengabdikan segala hidupnnya untuk masa depan anak-anak muridnya. Benarlah kata pepat4h, guru itu ibarat lilin yang membak4r diri untuk menerangi orang lain.

Terima Kasih kerana Membaca. Silakan SHARE Ya!

Terjemahan Dan Disediakan Oleh Berita Kopak / Content Media

Sumber Video : FB TahuGakKamu